Home » Posts tagged 'dialog instance'

Tag Archives: dialog instance

HACMP Setup : Day 4 a.k.a Last Day


Status konfigurasi HACMP untuk sampai tadi malam masih ada 1 server apps yang nyangkut. Masih belum ketahuan sebabnya. Gue sih curiganya karena server ini sebelumnya udah pernah dipakai jadi nggak bersih. Masih ada environment yang nyangkut kayaknya.

Tadi malam akhirnya diputuskan untuk install scratch untuk apps server ini. Diharapkan pagi ini bisa diinstall ulang untuk Dialog Instance SAPnya. Well, I hope lancar sih..

Instalasi Dialog Instance SAP ERP 6.0 SR3 selesai


Setelah berkutat dengan instalasi, manual book, puluhan SAP Notes, dan caci maki dengan SAP Global Support akhirnya instalasi Dialog Instance SAP ERP 6.0 SR 3 gue berhasil dengan sukses.

Cukup menguras emosi dan tenaga. Saya musti buka-buka puluhan SAP Notes. Message yang gue kirim ke SAP pun tidak banyak membantu. SAP Global Support tidak membantu sama sekali. malah suruh ngecekin settingan JAVA_HOME. Padahal udah jelas-jelas gue kirimin settingan environment dan log instalasi yang gagal. Malah keukeh ingin konek lewat Windows Terminal Service. Malah gue minta agar status message dinaikkan sampai High baru mereka merespon.

Mengenai penyebabnya sih sampai saat ini gue juga belum tahu. Gue curiga di 2 hal, yaitu program sapinst dan file control.xml. Program sapinst memang ada yang baru. Baru direlease tanggal 17 Juli 2009. Gue curiga karena SAP Global Support lama banget nggak memberikan respon sebelum tanggal itu. Kecurigaan kedua adalah masalah control.xml. Kenapa demikian ? Karena saat gue tes pake Installation Master milik SR1 so far so good. Gak ada masalah tuh soal JAVA_HOME.

Masalah bisa selesai karena gue coba paksain creat user dan group lewat prerequisite. Program prerequisite memeriksa profile dari DB instance bukan dari direktori /sapmnt/[SID]/profile tetapi lewat direktori /usr/sap/[SID]/SYS/profile. Terpaksa NFS gue ubah. gue mount /sapmnt/[SID] dan /usr/sap/[SID] agar host Apps1 bisa membaca direktori /usr/sap/[SID]/SYS/profile. Kalau gue baca sharing /usr/sap, profile nya tidak berhasil dimount karena berada pada mounting point yang berbeda.

Lewat installation master SR1 gue bisa juga install tuh Dialog Instance. Kernel tetap ikut server DB sehingga mendapatkan yang terbaru.

Morale Story : Still SAP Global Support sucks !!!!

Instalasi SAP R/3 4.70 200 Application Server on Linux


Pada artikel ini, saya akan memberikan step by step untuk instalasi application server sistem SAP R/3 menggunakan OS Linux. Kenapa memakai Linux ? Bukannya lebih enak pakai Windows ? Ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan bagi saya kenapa memakai Linux antara lain :

  1. Database Instance yang akan dipakai adalah Oracle dengan platform AIX (UNIX proprietary dari IBM). Antara AIX dan Linux, sama-sama mesin UNIX jadi kompatibilitasnya akan lebih terjaga daripada memakai Windows.
  2. Linux bersifat free dan open source. Dengan sifatnya itu, saya lebih mudah untuk melakukan tuning dan mencari referensi di Internet.
  3. Komunikasi antara Linux dan AIX akan menggunakan NFS, sedangkan Windows dan AIX akan menggunakan SAMBA.
  4. Mesin Linux lebih stabil,handal, dan yang terpenting adalah virus-immune.
  5. Linux juga lebih murah dalam hal maintenance, kebutuhan hardware, dibandingkan menggunakan Windows (harus ada lisensi) dan AIX (dalam hal lisensi dan hardware).

Pemilihan distro Linux yang akan dipakai bebas. Saya lebih menyukai distro yang bisa memakai konsep LVM (Logical Volume Management) sehingga saya bisa melakukan pemeliharaan space logical volume lebih mudah. Saya akan mencoba menerangkan menggunakan mesin Redhat. Saya pribadi sudah mencoba menggunakan SuSE juga. Perbedaan utama diantara keduanya adalah masalah default file system yang digunakan. Redhat menggunakan ext3, sedangkan SuSE menggunakan reiserfs.

Keunggulan ext3 dan reiserfs adalah kemampuan untuk melakukan manajemen size logical volume online. Jadi kita dapat dengan mudah menambah ukuran logical volume tanpa harus melakukan unmount pada logical volume tersebut.

Kita mulai saja ya…

1. Instalasi OS

Saat instalasi OS, siapkan partisi yang cukup untuk instalasi SAP. Tabel pada attachment berikut (Disk)berikut akan memberikan penjelasan setting partisi menggunakan LVM.

2. Instalasi Central Instance

Karena kita akan menggunakan Database Instance yang ada pada mesin AIX 64 bit, maka kita harus melakukan instalasi Central Instance. Instalasi paket Central Instance di Linux ini untuk mendapatkan file-file executable dari SAP kernel for Linux.

Set environment yang dibutuhkan untuk menjalankan sapinst antara lain :

LD_LIBRARY_PATH=/sapmnt/[SID]/exe

SAPINST_JRE_HOME=/opt/[location of java runtime environment]

DISPLAY=[IP_Address of Windows Client]:0.0

umask=22

Untuk pengujian, jalankan command xclock pada console. Jika muncul gambar jam analog, berarti environment sudah diset dengan benar. Jika belum muncul, periksa kembali value setiap variabel environment Anda.

Masuk ke dalam direktori sapinst. Jalankan command sapinst pada console.

Pilih Install Central Instance.

Isi informasi untuk SAP System ID (SAPSID) dan Instance Number. Sesuaikan dengan informasi yang ada pada Database Instance di AIX.

Isi informasi Database ID (DBSID) dan Database Host.

Biarkan informasi secara default. Hal ini kita lakukan karena memang server ini hanya akan digunakan sebagai application server.

Pilih No LDAP jika Anda tidak menggunakan fasilitas LDAP pada network Anda.

Pastikan posisi SAP Mount Directory ada pada /sapmnt. Tidak ada salahnya Anda memeriksa kembali apakah direktori tersebut sudah ada.

Pastikan informasi Database Schema benar. Dan jangan lupa tipe Database server yang digunakan pada AIX adalah 64 bit.

Informasi tentang group sapsys. Yang perlu diperhatikan adalah Group ID harus sama dengan Group ID pada mesin AIX (sebagai Database Servernya).

Informasi tentang group dba. Yang perlu diperhatikan adalah Group ID harus sama dengan Group ID pada mesin AIX (sebagai Database Servernya).

Informasi tentang group oper. Yang perlu diperhatikan adalah Group ID harus sama dengan Group ID pada mesin AIX (sebagai Database Servernya).

Informasi tentang user [sid]adm. Yang harus diperhatikan adalah User ID dan password harus sama dengan User ID dan password di mesin AIX.

Informasi tentang user ora[sid]. Yang harus diperhatikan adalah User ID dan password harus sama dengan User ID dan password di mesin AIX.

Perhatikan daftar direktori diatas. Direktori-direktori tersebut harus ada. Jika belum ada, buatlah sekarang juga !. Direktori yang harus ada adalah /usr/sap, /usr/sap/trans, /sapmnt, /oracle, /oracle/[SID]/920_64.

Anda harus menunjukkan lokasi SAP Kernel for Linux yang ada. Seharusnya Anda sudah menyiapkannya.

Informasi ekstraksi Oracle Client. Hilangkan tanda centang. Kita tidak akan melakukan instalasi Oracle Client sekarang.

Informasi port-port yang digunakan oleh aplikasi SAP. Port-port berikut tidak boleh digunakan oleh aplikasi lain, yaitu 36[system number], 33[system number], 32[system number], 47[system number], dan 48[system number]. Silakan edit file /etc/services.

Informasi nama listener dan port yang digunakan oleh listener. Pastikan port tersebut tidak digunakan oleh aplikasi lain.

Tunjukkan lokasi IGS_SOFT.

Rangkuman informasi instalasi Central Instance. Periksa kembali dan Anda masih bisa meng-klik tombol back jika masih ada yang belum sesuai.

Instalasi central instance sedang berjalan.

Selamat!!Instalasi central instance berhasil. Kita sudah berada di separuh jalan. Silakan break dulu…nikmati kopi panas dan pisang goreng Anda…:)
3. Instalasi Dialog Instance

Set environment yang dibutuhkan untuk menjalankan sapinst antara lain :

LD_LIBRARY_PATH=/sapmnt/[SID]/exe

SAPINST_JRE_HOME=/opt/[location of java runtime environment]

DISPLAY=[IP_Address of Windows Client]:0.0

umask=22

Untuk pengujian, jalankan command xclock pada console. Jika muncul gambar jam analog, berarti environment sudah diset dengan benar. Jika belum muncul, periksa kembali value setiap variabel environment Anda.

Pastikan antara mesin Linux dan mesin AIX saling kenal. Lakukan penambahan IP Address dan hostname Linux pada mesin AIX dan sebaliknya.

Dari mesin AIX melalui NFS, sharing direktori /sapmnt/[SID]/global dan /sapmnt/[SID]/profile. Dari mesin Linux, mount direktori tersebut dengan mount point yang sama.

Screen pemilihan instalasi. Pilih Non-Unicode_Install Dialog Instance.

Informasi tentang Central Instance. Ingat !! informasi instance number dan instance host adalah yang ada di mesin AIX.

Informasi Database ID (DBSID) dan Database Host.

Informasi instance host parameter. Biarkan default.

Pilih No LDAP jika Anda tidak menggunakan LDAP pada jaringan.

Lokasi SAP Mount Directory ada di /sapmnt. Pastikan direktori ini ada.

Perhatikan informasi Database Schema dan tipe Database server. Jangan lupa bahwa Database server yang kita pakai adalah 64 bit.

Perhatikan daftar direktori diatas. Direktori-direktori tersebut harus ada. Jika belum ada, buatlah sekarang juga !. Direktori yang harus ada adalah /usr/sap, /usr/sap/trans, /sapmnt, /oracle, /oracle/[SID]/920_64.

Anda harus menunjukkan lokasi SAP Kernel for Linux yang ada. Seharusnya Anda sudah menyiapkannya.

Sekaranglah saatnya kita melakukan instalasi Oracle Client. Beri tanda centang pada pilihan ekstrak oracle client.

Informasi port-port yang dipakai SAP. Seharusnya sudah disiapkan pada saat instalasi Central Instance.

Setting nama listener dan port yang digunakan nama listener.

Lokasi IGS_SOFT.

Rangkuman Instalasi Dialog Instance.

Instalasi Dialog Instance sedang berjalan.

Error akan keluar dikarenakan permission yang kurang pada direktori NFS /sapmnt/[SID]/profile.

Dari sisi mesin AIX, ubah dulu permission secara rekursif ke 777, command #chmod -R /sapmnt/[SID]/profile. Lanjutkan instalasinya sampai bertemu error kembali.

Error terjadi karena permission pada direktori NFS /sapmnt/[SID]/profile di mesin AIX.

Kembalikan permission ke posisi semula. Gunakan command berikut berturut-turut : #chmod -R 644 profile, #chmod 755 profile.

Error ini merupakan bug dari SAP. Silakan edit file keybd.xml. Cari keyword “ERROR” dan ubah menjadi OK. Simpan, lalu jalankan kembali instalasi lama.

Selamat !! Instalasi Dialog Instance telah selesai.

4. Selanjutnya jalankan dialog instance. Sebelumnya pastikan central instance dan database server telah berjalan di sisi mesin AIX.

Sekarang kita sudah punya application server Linux yang murah, handal dan stabil. Ada lagi yang bisa dituning, nanti kita sambung lagi. Semoga artikel kecil ini bisa menambah pengetahuan kita semua dan memajukan SAP di Indonesia. Amin…
About Penulis

Ardhian – seorang linux geeks yang saat ini bekerja sebagai Basis (Administrator sistem SAP). Saat ini juga memegang sistem HPUX dan sebagai DBA Oracle. Pengelola toko linux online (http://linux-shop.siteburg.com). Penulis merupakan konsultan freelance untuk sistem Linux, migrasi windows ke Linux, network consultant dsb. Penulis bisa dihubungi di devratt@yahoo.com.

Install Application Server SAP on Linux


Jadwal hari ini adalah install application server SAP on Linux. Yang diinstall minggu lalu, jebol di file systemnya…:(

Kita mulai aja yah..:

  1. Saya putuskan memakai SuSE Linux Enterprise Server 9 daripada memakai RHEL atau sodaranya. Pertimbangannya adalah SLES 9 sudah secara default memakai reiserfs. Sedangkan yang lain, harus install manual..lagi malezz neeh.
  2. Siapkan skema filesystem dan partisi yang akan digunakan. Untuk memudahkan penambahan size partisi, saya gunakan LVM (Logical Volume Manager) dan dukungan reiserfs yang bisa menambah/mengurangi ukuran logical volume secara online alias tanpa di-unmount. Yang artinya sistem dan aplikasi tidak harus di-down saat terjadi perubahan size logical volume.
  3. Konfigurasi LV ada pada attachment (klik here)
  4. Copy source SAP ke dalam direktori tertentu yang telah disiapkan.
  5. Jalankan instalasi Central Instance dengan posisi standalone. Tujuan instalasi central instance ini adalah untuk mendapatkan ekstrak SAP kernel for Linux. SAP kernel tersimpan pada direktori /sapmnt/[SID]/exe. Sedangkan direktori lain seperti /sapmnt/[SID]/global dan /sapmnt/[SID]/profile dapat diabaikan.
  6. Setelah CI terinstall, usahakan agar application server Linux dan database server saling kenal secara nama host dengan cara saling menambahkan nama dan IP address kedalam masing-masing /etc/hosts. Lalu mount secara NFS direktori /sapmnt/[SID]/global dan /sapmnt/[SID]/profile. Contoh command : #mount -t nfs [hostname]:/sapmnt/[SID]/global /sapmnt/[SID]/global
  7. Jalankan instalasi dialog instance [DI] seperti biasa. Anda akan bertemu beberapa error message. Tetapi tidak ada yang terlalu mengganggu. Hanya masalah ownership dan permission direktori dan file.
  8. Setelah selesai install DI, update SAP kernel dengan kernel yang sudah didownload. Usahakan agar antara SAP kernel Database Instance (di AIX) dan Application (di Linux) berada pada level yang sama.
  9. Tuning value kernel Linux, gunakan command : #echo xxxxxx > /proc/sys/kernel/shmmax
  10. Agar application server lebih kenceng lagi, naikkan value dari tmpfs.
  11. Jalankan application server.

Saya pribadi sudah mencoba 2 distro Linux sebagai application server ini, yaitu SuSE Enterprise Linux 9 dan Redhat Enterprise Linux Advanced Server 4. Keduanya bisa diperoleh dari toko linux online – Ardhian Linux Shop.

Selamat mencoba. Jika masih kesulitan, silakan hubungi saya di devratt@yahoo.com.

Thanks to :

  1. Allah SWT, atas limpahan rahmat, hidayah, dan kesehatan kepada hamba.
  2. My lovely wife, Anda Iviana Juniani, always give me inspiration and spirit.
  3. All cyber friends : Mas Aris, Gandok Crew (Simbah Kus, Ipans, Move It, Zam, Oom).
  4. Dan semua yang tidak disebutkan disini.

== Riwayat Penulis ==

Ardhian – seorang linux geeks yang telah bekerja sebagai Basis selama 1 tahun terakhir. Beliau juga bertanggung jawab terhadap sistem HPUX dan sebagai DBA Oracle 9. Selain itu, beliau bekerja juga sebagai konsultan freelance migrasi ke Linux dan open source. Memiliki toko linux online sendiri (http://linux-shop.siteburg.com). Bisa dihubungi di devratt@yahoo.com.